Cerita Melahirkan Anak Kedua Secara Caesar

Sejak hamil pertama hingga setelah melahirkan anak kedua, saya sadar benar bahwa setiap kehamilan dan persalinan pasti rasanya beda-beda dan ga bisa dipukul sama rata untuk setiap orang. Saya pribadi aja merasakan perbedaan di kehamilan anak pertama dan kedua, apalagi jika harus dibandingkan dengan orang lain. Kalo udah ngebanding-bandingin udah deh mas mbak, saya nyerah…. *lambaikan tangan ke kamera*

Masing-masing memiliki cerita sendiri yang endingnya tidak akan bisa kita tebak apalagi request.

Bisa saja kehamilan pertama lancar dan sehat, tetapi di kehamilan kedua ibu merasa mabok berat dan banyak bermuram durja karena mengalami berbagai kesulitan yang belum pernah dialami saat hamil anak pertama. Sayangnya ga sedikit orang yang kurang memahami hal ini. Ada aja yang harus apa-apa gimana menurut dia itu harus begitu ya begitu…. Gimana ya susah jelasinnya, Intinya sih nyebelin aja karena suka maksa atau nyindir frontal harus ‘kumaha setandar manehna’ gitu, hahaha…. LOL :p

Alhamdulillah saya diberikan kesempatan untuk merasakan proses lahiran normal anak pertama dengan lancar. Cukup mengucap syukur tanpa harus meremehkan kondisi oranglain yang sudah sangat berusaha sekuat tenaga. Karena kita tidak tahu bakalan bagaimana kondisi kita jika keadaannya jadi dibalik. Wallahualam… Penyemangat saya adalah orang-orang yang bilang “Nanti kalau anak pertama normal, anak kedua lahirannya pasti lebih gampang..” Aamiin.. ya Allah… Terima Kasih banyak….

Kehamilan yang kedua ini sempat diawali dengan pendarahan yang membuat parno. Banyak drama yang terjadi di kehidupan saya dan keluarga saat itu.

Udah sering dibahas di blog sih cerita waktu saya hamil pertama yang sama sekali ga mabok. Enjoy aja gitu sampe orang bilang “kamu mah hamilnya kaya kebo gtu”, hamil-kebo deh jadinya… Hadeeuuh gada sebutan yang lebih bagus lagi afah???

Dan sekarang saya mau coba cerita tentang kehamilan anak kedua yang ternyataaaaa jadi ada maboknya. Mana langsung level tinggi lagi (kalo kata gamer mah yah gitu :p). Cumaan… dimana-mana kalo ada kekurangan, pasti ada kelebihan juga donk. Pas hamil yang pertama itu badan saya langsung membengkak dengan cepat. Hamil kedua malah sebaliknya, badan malah langsing tiada tara permirsah! Maka nikmat mana lagi yang kau dustakan, MasyaAllah…. hehehe… Hatur Nuhun Ya ALLAH…

Daannn Kebahagiaan itu sampai pada puncaknya saat usia kandungan sudah masuk 37 minggu. Menurut pengalaman anak pertama, Rafa lahir di usia kehamilan 37 minggu. Ya otomatislah saya pun langsung mempersiapkan semuanya termasuk fisik dan mental untuk melahirkan di waktu tersebut. Tidak taunya takdir berkata lain. Posisi anak saya belum juga turun ke jalan lahir. Masih aja anteng di posisinya yang rada mengkhawatirkan karena sudah bulannya.

Minggu 37, 38 hingga 39 pun terlewati. Ibu-ibu yang barengan senam hamil dengan saya satu per satu mulai menghilang dari kelas hamil karena sudah melahirkan, tinggalah saya yang masih anteng ikut kelasnya… :( Adiknya Rafa belum lahir juga. Semakin lama, setiap saya kontrol ke dokter, semakin berkecil hati. Pasalnya, kata-kata terakhir di kunjungan kami ke dokter itu pasti diakhiri dengan vonis harus caesar. Saya dan suami juga sempat berkali-kali gonta-ganti dokter. Semua dokter yang saya kunjungi itu sangat pro lahiran normal loh! Dan perasaan udah jadi santapan rutin itu senam hamil, berdiri-jongkok, jalan keliling rumah, keliling supermarket, ngepel sambil nungging-nungging ga karuan sampe Rafa aja liatnya risih… “mimih ngapain sih???” gitu katanya :(

Badan saya semakin lama rasanya makin kepayahan. Firasat ga enak pun mulai menganggu. Hingga saat kehamilan sudah di usia 40 minggu, badan saya makin kesini rasanya makin susah buat bergerak. Padahal saya sudah berusaha aktif karena ingin segera lahiran mengingat waktunya sudah melebihi yang seharusnya. Jalan aja udah terseok-seok rempong banget! Akhirnya kami memutuskan mendatangi dokter subspecialis untuk screening kandungan. Bodohnya saya waktu itu karena tidak tahu dan yakin kandungan baik-baik saja, saya ga screening. Pas begitu datang ke ruangan dokter bukannya dapet wejangan yang enak-enak, eh dokternya malah marahin saya karena kalau screening saat ini sudah sangat terlambat. Ga akan bisa kelihatan apa-apa karena bayi sudah besar. Ukuran bayi dengan posisi saya juga sudah tidak akan bisa dilahirkan normal mengingat resiko yang sangat berbahaya apabila harus dipaksakan tindakan lahiran spontan. Posisi sungsang bayi saya “complete breech”. Dan parahnya lagi, si bayi itu condong diam di kiri, sehingga rahim bagian kanan saya agak lenggang. Makanya badan saya ini terasa sakit banget dan kepayahan karena letak bayi yang tidak lazim.

Aduh saya langsung lemas dengar kata caesar. Sebab testimoni ibu-ibu yang sudah pernah dicaesar, rasanya ‘sesuatu’ sekali. Prosesnya memang cepat dan tidak terasa apa-apa karena dibius, tapi saat masa-masa penyembuhan bakalan menjadi ‘drama’ nantinya. Belum lagi budget yang harus disiapkan tidak akan sedikit. Mengingat saya dan suami awalnya hanya mempersiapkan budget untuk lahiran normal. Hati berkecambuk. Tidak ada pendapat yang menguatkan langkah saya untuk lahiran normal. Disitu Saya hanya bisa pasrah, berdoa dan berharap Allah SWT memudahkan semuanya…

Saya sudah tidak bisa berlama-lama lagi memutuskan karena kami semua sekarang tidak tahu apakah kondisinya masih baik-baik saja didalam rahim. Apa saja bisa terjadi sehingga saya pun harus ikhlas. Suami dan teman baik sayapun menyemangati.. “Yang penting bayi sehat, ibunya pun selamat…”

Dengan mengucap Bismillah akhirnya saya mantapkan diri menjalani proses caesar. Walaupun masih bingung sekaligus takut. Ya wis, jalani saja…. :D

Jadilah Senin malam….. saya diantar suami dan teman kami berangkat ke rumah sakit. Sempat drama karena Airmata turun saat menciumi Rafa, rasanya seperti mau berpisah lamaa sekali. Sepanjang jalan juga galaunya ga abis-abis. Kepikirnya itu gimana kalo caesarnya gagal? Gimana kalau sudah di caesar saya gabisa punya anak lagi? Atau lain-lain yang gada bagusnya gitu, hiks! Tapi kami masih sempet aja beli ayam goreng sesaat sebelum sampe rumah sakit. Soalnya kalo udah sampe rumah sakit itu saya gabisa makan kan harus puasa 6 jam. Duh, aya-aya wae nyak!

herminapasteur1

Sesampainya di rumah sakit itu menjelang tengah malam karena dapet jadwalnya jam 6 pagi. Jadi jam 5 pagi harus sudah siap. Rumah sakit buka kamar inap dari sejak tengah malam untuk saya. Setelah menyelesaikan administrasi dan tektekbengek lainnya, saya diminta memasuki ruang observasi untuk dipasangi alat CTG selama hampir 1 jam. Bidan memantau kontraksi serta detak jantung janin sambil disuguhi teh manis hangat. Hehehe, makasih Sus. Harusnya sih satu jam sudah beres, taunya printer cetak ctg nya error. Jadilah saya harus nunggu lagi 30 menitan untuk cek ulang. Padahal badan udah kepengen istirahat buat siap-siap nanti pas mau operasi.

malemsblmsc

Beres observasi CTG saya dipersilahkan untuk istirahat di kamar inap. Betenya, malam itu saya gabisa tidur sedetikpun karena takut bakalan operasi. Nonton tv aja lah semaleman, sambil ngobrol sama temen dan sodara minta doanya sekalian. Begitu beres Subuh, pintu kamar sudah diketuk dan bidan yang masuk langsung memasang infus berisi cairan entah apa itu, males nanyanya, hahaha. Jantung berdegup, dzikir terus mengalir. Suami diam dalam doanya.

Sempet selfie juga sih :D

Suami bawa temen biar ga bosen.

Makasih ya :D

Tiba di ruangan operasi dengan dramatis saya segera memprogram otak mempersiapkan diri agar tenang saat disesar. Saya pasrahkan semuanya kepada Allah. Saya harus siap dengan segala konsekuensi juga untuk kemungkinan terburuk. Demi keselamatan bayi kami dan saya sebagai ibunya, Insyaallah saya lakukan operasi ini.

Begitu masuk ruang operasi (yang ACnya itu pol dinginnya :( ….), Saya langsung sigap siap-siap merem, padahal di anestesi saja belum. Para dokter dan suster cuman ketawa aja serta bersenda gurau biar saya ga ketakutan gitu. Soalnya Saya sempat menangis saat dites alergi oleh suster di kamar inap. Sakit banget tau! :( Alhamdulillah waktu suntik anestesi di bagian dekat tulang ekor itu mah saya ga ngerasa sakit. Lumayan lah permulaan yang baik. Karena semalaman begadang ga bisa tidur sibuk mikirin takutnya dioperasi. So, saya tertidur pulas pas sesudah dokter bilang “Bismillah operasi dimulai ya bu…..”

Sayup-sayup saya tersadar ketika bayi yang sudah sebulan ini menjadi trending topic keluarga kami keluar dari rahim. Kata dokter Bayi perempuannya montok dan panjang. Tangisnya kencang banget hahha…
“beratnya 3,6 kg bu..” sambil ngeliatin anaku yang masih banyak cairan ketuban plus lemak-lemak putihnya. Karena rumah sakitnya sayang ibu dan anak, jadi bayinya langsung di dekepin ke dada saya untuk IMD a.k.a Inisasi Menyusu Dini. Dengan haru setelah mengucap Alhamdulillah saya langsung mengecek badan bayi perempuan saya. Lega banget karena dia terlahir sempurna. Terima kasih atas segala nikmat yang telah diberikan Ya Allah Ya Rabb…..

tarishanewborn

Belum puas pdkt sama anak, dokter udah menyita bayi saya yang lucu dan nampak melakukan sesuatu lagi sehingga Saya juga ga ngerti kenapa tiba-tiba badan drop dan lemes kemudian tertidur begitu aja.

Ternyata pas saya sudah terbangun sejam setelah operasi di ruang observasi, suami langsung cerita kalau di rahim saya ada miomnya. Pantesan aja bayi kami waktu masih di rahim itu berusaha untuk merubah posisinya tapi gabisa-bisa. Kasian kamu nak, harus berjuang cari jalan keluar yang ga ketemu-ketemu gara-gara ada miomnya :( Dulu waktu usia kandungan masih 2-3bulanan saya sempat pendarahan dan posisi bayi itu sudah ada di bawah bahkan kalau tidak beranjak dari situ bisa-bisa keluar jauh sebelum waktunya. Qadarullah… Alhamdulillah wasy-syukru lillaah setelah kejadian itu posisi bayi kami langsung berada diatas terus sampai lahiran pun harus di sesar ^_^ Selalu ada hikmah dibalik kejadian yang menimpa kita ya moms…. :)

Back to topic. Kemudian IMD lanjut diruang observasi. Setelah puas PDKT ke bayi. Suster minta ijin kepada saya dan suami untuk membawa bayi ke ruang observasi dan dicek seperti biasa selama 6 jam biar kondisinya terjaga. Suami langsung aja membuntuti suster yang bawa bayi kami sampe ke ruang perawatan bayi. Dari jaman lahiran Rafa sampe skr lahir adeknya Rafa pasti begitu. Katanya takut jadi sinetron putri yang tertukar. Hadeuh amit-amit dah!

Sekitar 6 jam diobservasi dan Alhamdulillah hasilnya bagus. Saya pun diantarkan dengan baik dan hati-hati oleh suster-suster kece ke kamar inap. Dan tidak lama kemudian bayi kami diantar juga ke kamar.
tarisha3 tarisha2

Bayi sudah lahir. Saya sangat bersyukur. Awalnya pikir saya, ah! kalau cuma luka operasi gini mah rasanya biasa aja. Ngeremehin gitu ceritanya. Taunya pas balik ke kamar dan bius hilang. Drama pun terjadi sodara-sodara! Dari mulai masalah gabisa bergerak, menyusui, hadap samping kanan-kiri, pembukaan kateter sampe bolak-balik kamar mandi gada yang ga pake nangis… Huaaa! mancaaapp, ranca banaa…. rasa stroberi klo kata Rafa…. hhuhuhuhu…

Tapi tetep ya. Prinsip hidup ini adalah badai pasti berlalu. Sakitnya setelah operasi caesar akhirnya hilang setelah kurang lebih 2 minggu. Dan itu katanya lumayan lama untuk kasus saya karena ada miomnya.

setelahsc

Ini adalah pengalaman pertama saya melahirkan di usia kehamilan lebih dari 40 minggu. Meski sudah tahu sakitnya melahirkan se-dahsyat apa. Tetapi Alhamdulillah saya tidak kapok untuk melahirkan lagi. Itu smua karena kasih, cinta dan sayang. Karena bayi memang punya aura tersendiri untuk disayangi…. (mungkin klo caesarnya sih kapok ya, hehehe :p) Mudah-mudahan selanjutnya jika saya masih diberikan kepercayaan untuk memiliki anak lagi, saya ingin bisa VBAC (Vaginal Birth After Caesarean) atau melahirkan normal setelah Operasi Sesar Sebelumnya. Aamiiinnn Ya Allah….

tarisha4

Anyway, Dokter yang baik dan bertanggung jawab pasti punya alasan sendiri mengapa mommies harus dicaesar atau diberi tindakan medis lainnya. Yakinlah bahwa ini ikhtiar untuk bisa melahirkan anak dengan selamat dan sehat tak kurang suatu apapun. Jika hasilnya tidak sesuai harapan, setidaknya kita sudah berusaha semaksimal mungkin. Karena manusia hanya bisa berusaha dan berencana, selanjutnya Allah SWT yang tentukan :)

kado1

tarishafirstride

Selamat datang putriku sayang. Semoga anak-anaku menjadi putra-putri yang sholeh-sholehah, penolong orang tua di dunia dan akhirat kelak serta jadi kebanggaan keluarga. Aamiinnnn Ya Rabb…

Sekarang ini anak keduaku sudah mau empat bulan, lagi lucu-lucunya ya :) Mimih sendiri sedang menikmati seruanya jadi ibu beranak dua, hehehe… Nanti kalo udah dewasa yang kuat ya nak ngadepin nyinyiran kapan punya adek, kapan punya pasangan, kapan nikah, kapan punya anak, kapan kasih adek lagi, kenapa normal, kenapa ga normal, kenapa caesar, kenapa bgini, kenapa begitu, ingin ini, ingin itu banyak sekali~~~ *nyambung ke ost doraemon*

Salam sayang, maafkan mimihmu yang masih kaya abg labil ini :D

Sukses terus mom, keep fighting!

goinghome

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment *