Every Child is Special

Every child is special, with unique combinations of abilities….

Dulu anak saya pernah masuk RS. Dua kali pula di selang waktu yang singkat. Dan ada beberapa ‘kenalan’ yg nyinggung katanya mungkin anak saya kurang diurus/kurang perhatian makanya masuk RS.

Kebayang nggak? Anak lagi dirawat. Keadaan saya yang sedih harus dengar dan baca kalimat dengan maksud seperti itu….. :( maafkan ya klo ternyata saya aja yg lebay. Heee… :p
Menurut saya sih sah-sah aja kalo pun dia mau mikir gitu. Tapi ya nggak usah diungkapin ke yang bersangkutan juga kali yah. Kaya yang gak punya empati :p

Kasarnya sih saya pengen bilang… “You have no idea how much I love my children”
Dan kalau kata ibu-ibu penghuni urbanmama bilang “mana dia tahu seberapa besar ‘effort’ yg kami lakukan untuk selalu menjadi yg terbaik buat anak-anak dan keluarga… “

rafa tepar

Tapi sayangnya kagak bisa. Cuman bisa cuap-cuap di postingan ga jelas aja. Heheee….

Kalau pun akhirnya anak sakit, ya disamping memang (saya akui) sedikitnya ada kesalahan dari orang tua juga tapi tetap semaksimal itulah yang bisa kami lakukan. Banyak sekali faktor luar yang tidak bisa selalu kami kontrol tiap detiknya. Namanya juga manusia pastinya ga akan bisa sempurna. Hanya bisa berusaha agar sempurna.

Masih ada banyak penghakiman lain (diluar konteks seperti kasus mainstream antara ibu karir dan ibu dirumah, gkgkgk…) yang tidak jarang kami terima sebagai orangtua (Khususnya saya sebagai ibu karena jarang yang berani nyinyir sama ayahnya, takut dijitak kali ya, hehehe).

Contohnya seperti kasus anak saya Rafa selain yang insiden masuk RS, Rafa juga ga jarang dibilang kurus atau terlambat bicara. Katanya gara-gara saya kurang ngajak ngobrol dia dan membiarkan dia main gadjet tiap hari….. atau apapunlah itu yang jika dibandingkan dengan anak orang lain, pasti ada aja kurangnya.

Versi pembelaannya (tak kenal maka tak sayang) dari saya adalah untuk anak umur 2 tahunan lebih seperti Rafa itu saya rasa 13kg lebih sudah termasuk angka normal cenderung sehat. Yang bilang kurus biasanya belum pernah ketemu dan gendong Rafa. Padahal aslinya Lumayan lebih berat daripada kelihatannya loh! Cuman rafa sering pake baju yang body-fit jdi ramping gitu kayak yayahnya :D

Terus walaupun memang orang nganggap anak saya telat bicaranya, tetapi Alhamdulillah gada kalimat (sehari-hari) yang ga dia mengerti. Saya selalu kesulitan kalau ada hal yang harus disembunyikan. Soalnya Rafa udah ngerti banget, Hahaha. Saya juga sering nyuruh dia membantu saya kalau dirumah seperti mengambilkan barang atau membereskan mainannya sendiri. Bahkan udah bisa meniru banyak nada lagu atau bunyi-bunyian disekitarnya.

Kalau tentang saya yang jarang ngajak ngobrol itu kayanya bener-bener ga saya banget deh. Soalnya saya termasuk orang yang super cerewet. So, you know lah saya dirumah kaya apa. Nulis aja panjang-panjang apalagi kalo udh ngomel. Dijamin gakan tahan dengernya :p

Keluarga saya juga hampir tiap hari mampir ke rumah nemenin Rafa main, ngobrol dan jalan-jalan loh! Rafa pun sering melakukan aktifitas outdoor. Alhamdulillah Rumah seringnya ramai. Tidak sunyi senyap.

Tentang badan dan kemampuan bicara Rafa juga saya udah adukan ke dokter specialis anak. Beliau bilang anak saya normal-normal aja. Gada yang harus dikhawatirkan. Saya ga pernah ketinggalan cek rutin kesehatanya. Alhamdulillah….. :) Padahal ortunya jarang medical check. Terakhir taun kapan ya. Parah dah, Hahahaa…. !

Kalau tentang gadget saya akui Rafa memang tidak absen nengokin benda itu. Tapi kalau disuruh buat berhenti dan ganti mainan lain dia mau kok. Anaknya gampang diajak kompromi ^_^

Udah cukup pembelaannya. The point is not all childern are same. (CMIWW. Bad english :p)

Back to the topic. Pada akhirnya saya hanya bisa berusaha untuk tetap santai. Allah menitipkan anak-anak saya untuk saya besarkan dan didik dengan baik. Positifnya saya bisa mengambil banyak pelajaran berharga dari berbagai kejadian itu.

Saya jadi bisa lebih berhati-hati agar tidak menghakimi orangtua lainnya. Dan selalu berusaha untuk mendukung keputusan temen-teman atau kluarga lain dengan pilihan yang biasanya dapat dipastikan Insyaallah selalu untuk kebaikan anak dan keluarganya masing-masing :)

Udah ah, maaf kepanjangan :p

rafa bobo

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment *