Kantong Plastik Sudah Tidak Gratis Lagi. Memberatkan? atau Sebaliknya?

Seperti yang sudah sebagian besar masyarakat ketahui bahwa mulai 21 Februari (dari minggu kemarin) kantong plastik di supermarket beberapa kota besar sudah tidak gratis lagi. Hal ini pastinya mengundang banyak perdebatan antara pro dan kontra dari berbagai pihak. Terutama lewat social media. Ada yang merasa diberatkan sampe postingannya viral, nyebar kemana-mana, ada pula yang mendukung. Pokoknya tentang kantong plastik lagi lumayan hits nih ceritanya. Walau terbilang telat saya mau coba nimbrung, mudah-mudahan nyambung yah :D

Kantong plastik sudah tidak gratis lagi. Memberatkan? Atau justru sebaliknya?

Berminat mencoba sesuatu yang baru? Baru di Indonesia. Di negara lain mah udah dari dulu kali ya :D

Bicara mengenai fakta hasil wejangan dari mbah google dulu nih…. Menurut penelitian ahli lingkungan dari University of Georgia, ceunah mah Indonesia teh ranking kedua sebagai penyumbang sampah plastik yang hanyut di laut terbanyak di dunia. WOW! Bayangin aja weh kalau tiap hari kita dapet 2 atau tiga kantong plastik terus dikalikan jumlah penduduk Indonesia. Widiiihh, coba eta teh jadi duit nyak, dan duitnya dimasukan ke kantong saya.. $_$

Kalau kita sebagai orang Indonesia bawa tas belanja dari rumah… Coba berapa banyak penghematan plastik bisa tercapai? Mengingat plastik itu adalah bahan yang paling susah diurai oleh alam, perlu ribuan tahun untuk mengurai. Bahkan konon katanya, ada juga yang tidak akan pernah bisa terurai… Hadeuuh….Ceyeeemm~ Coba kalo bisa buang itu plastik ke ‘black-hole’ di angkasa… Planet sama bintang aja kesedot! Apalagi kalo cuman plastik :p

Atau minimal ada Ueki lah yang handle biar sampah plastiknya bisa berubah jadi pohon. Adeemm~


Ini loh yang namanya Ueki, keren kan :D

Banyak yang berpendapat bahwa kebijakan pemerintah sekarang itu cuman mengambil dalih kesadaran lingkungan. Padahal di dalamnya itu ada lahan bisnis yang menguntungkan. Bisa jadi sih eta oge. Jaman sekarang mah da memang kebanyakan “Everything is Business. No Money No Way” Dalam artian rakyat yg dikorbankan, sedangkan para pengusaha gede dapet keuntungan. Soalnya yang semula beli/belanja dapet kantong tersebut secara gratis, sekarang malah harus membeli. Dari sebagian pihak yang kontra akan hal ini (yang saya tangkap) berpendapat pengusaha dapat keuntungan tambahan dan mungkin gak harus keluar biaya lagi untuk produksi kantong tersebut karena sudah dibayar sendiri sama konsumen. Kesimpulan pihak kontra-nya adalah kebijakan ini lebih memihak ke pengusaha. Masyarakat sebagai konsumen yg harus berkorban. Pihak pengusaha harusnya menyadari bahwa mereka merupakan pihak yang paling berperan dalam bertambah nya polusi kantong plastik. Harusnya sama-sama bertanggung jawab penuh kepada lingkungan. Tapi para pengusaha besar ini jadi tidak terkena dampaknya. Bahkan malah mendapat keuntungan Rp.200 per kantong plastik.

Kalau lihat di negara-negara lain yang udah lebih dulu menetapkan regulasi semacem gini biasanya pemerintah nyuruh sama para pengusaha untuk nyediakan dan kasih konsumen kantong kertas sebagai bungkus belanja. Kalau di kita bisa ga ya nerapin hal itu tanpa harus ketemu illegal logging?

Da aku mah apa atuh. Cuman seorang ibu rumah tangga yang sukanya nimbrung dan baca manga aja. Mau protes koar-koar ke wakil rakyat juga paling cuman ‘diseungseurikeun’. Mau protes ke mas dan mbak e penjaga kasir di minimarket kasian da dia juga ga tau apa-apa. Cuman manut-manutin perintah si obos nya aja. Hiks :(

Sekarang mah saya cuman bisa positif thinking weh…
Bisa jadi pemerintah bikin peraturan itu juga nyuruh masyarakat biar bisa lebih mikir lagi gimana solusinya. :p
*tebak-tebakan asal ala Detektif Conan*
Dan mungkin… penerapan tarif ialah regulasi yang paling pas untuk saat ini. ASALKAAAANN….. tarif yang diterapkan dimasukan dalam pemasukan negara, bukan pemasukan untuk ‘ani-ani’ …oopsss :p Dan penerapan tarif tidak terlampau murah sehingga tidak ada rasa menggampangkan tarif tersebut. Udah jamak juga banyak yang ngerasa, “ah, cuman 200 perak ini, cincai lah cyiinn...” hehehe :D

Solusi pribadi sih kalau gak mau keluar uang lebih ya bawa kantong sendiri yang ‘gedebage’ sekalian, suka dijual sama pedagang asongan. Kalau di Bandung biasa lihat di sekitaran pasar baru. Ada motifnya macem-macem lucu, paling suka yang warna pink ada Hello-Kittynyaa…. lah jadi nyambung kesitu XD

Bisa juga bikin tas handmade dari karung goni, kain perca/majun atau sengaja beli kain ke pasar. Mau bawa bakul juga boleh, biar berasa kembali ke zamannya Jaka Tarub ambil cucian :D Yang pasti belajar sedikit demi sedikit untuk sebisa mungkin mengurangi penggunaan kantong plastik. Kalau ‘keukeuh’ mau tetep gratis belanja ke pasar tradisional aja kali ya :D

belanjakoperjpn

Kalau di Jepang saya belanja ke pasar di kasihnya paper bag cantik dan bawa koper masing-masing buat wadahnya loh, keren kaann??
*hahah sombong bener!* :p

Terus terang saya sendiri juga masih susah kalau bicara mengenai penggunaan plastik untuk kebutuhan rumah tangga. Minyak, Sabun, Sikat dan masih banyak barang lain yang bingung juga kalau wadahnya ga terbuat dari campuran plastik. Yang paling kentara adalah penggunaan kantong sampah plastik. Paling enak tuh naruh sampah ke dalam tong sampah yang udah dilapisin kantong plastik bekas belanja bulanan atau beli yang sudah banyak tersedia di swalayan. Jadi begitu dibuang langsung angkut deh sama plastiknya. Sedihnya itu, kalau pas apes, begitu beli ke tempat perbelanjaan saya ga bisa menemukan kantong sampah yang degradable. Duuhh…. :(

At least, jangan sampai deh alasan mengkritik pendapat orang lain biar berasa keren dan ideologis, padahal cuman enggan bayar a.k.a PELIT…nyeh nyeh nyeehh….. Banyak diantaranya masyarakat sekarang, termasuk saya ini juga sebenarnya cuman bisa komentar, tidak memberi solusi yang berarti. Mengeluh sana sini, tanpa mau introspeksi diri. Maafkan yaaa… :( Intinya mah sih, yang paling penting itu… sebagai seorang manusia kita wajib peduli lingkungan.

Jika kita memandang peraturan itu dari segi kehidupan secara positif maka Insyaallah dan berharap – semoga saja itu dapat menjadi salah satu langkah untuk mengurangi limbah yang sudah banyak tersebar di bumi tercinta ini :)

Let’s save our environment with the right ways and honesty.
Keep posifitive, Think Positive and Positive things will Happen…

Salam :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment *